Posted By:

Trend Busana Tahun ini. Trend busana wanita yang paling tidak menarik adalah jauh dari titik pandang. Celana pendek sepeda Skintight mengayuh jalan mereka kesejumlah landasan pacu sekali lagi musim ini, setelah pertama kali muncul sebagai referensi kemunduran 90-an di Off-White kali ini tahun lalu.

Di Fendi, Trend Busana dalam tampilan yang dijuluki oleh Bella Hadid, tinggi, biru dan spandex, dengan garis-garis berkilauan dan sabuk pinggang kulit yang serasi. Di Roberto Cavalli , Paul Surridge mempersembahkan sepasang sepatu untuk setelah gelap, dengan oker dengan sulaman biru.

tren busana

Selama di Paris, tampilan pertama dari direktur kreatif baru di Mugler , Casey Cadwallader, adalah oversize, jahitan blazer hitam dan - Anda dapat menebaknya – mencocokkan celana pendek bersepeda. Dan Jacquemus memilih variasi tangerine rajutan yang tak kenal ampun, untuk dikenakan dengan kemeja putih kebesaran dan kesibukan seseorang yang merasa nyaman dengan semua yang ada di pertunjukan.

Bagaimana Trend Busana Tahun ini?
Obsesi abadi Fashion dengan tahun 1980-an tidak akan berhasil. Dari debut controversial Hedi Slimane di Celine ( semua puffball off-the-shoulder minidresses dan blazer besar-memalu ) ke T-shirt tie-dye. Denim stonewashed dan jas shell di Stella McCartney. Belum lagi sweater oversize dan salib Madonna di pertunjukan di Marco de Vincenzo - nostalgia untuk era tampaknya telah mencapai massa kritis.

Sama seperti sekarang, tahun 80-an adalah decade polarisasi baik secara politik dan budaya. Maka tidak mengherankan jika busana upeti ini juga masih memecah juri.

Pertunjukan mode adalah untuk mengangkut orang, desainer Balenciaga Demna Gvasalia mengatakan kepada Vogue musimini, “jika tidak, tidak ada gunanya. Pertunjukannya adalah salah satu transportasi paling nyata musim ini. Dia membandingkan bekerja pada presentasi koleksi untuk bekerja di sebuah film.

Dan pada kenyataannya, itu adalah studio Luc Besson di pinggiran Paris di mana dia mengadakan acaranya. Di sebuah terowongan digital yang menetes, meleleh dan menukik melalui realitas simulasi. Itu adalah karya seniman digital Jon Rafman, yang ditemui Gvasalia di Art Basel, dan efekTrend Busana praktis melebur pikiran. Sebuah digi-dystopia untuk koleksi yang elegan namun surealis.
Komentar di nonaktifkan/ tidak di izinkan